Sabtu, 23 April 2011

Orthodontic

Behel atau bahasa ke dokterannya ORTHODONTIC, gue punya sedikit masalah dengan gigi gue yang kurang rapih, sebenarnya sih ga parah banget cuma agak jarang aja yang bagian depannya. Dari gue kecil semenjak gigi gue mulai nunjukin keanehanya mama gue berniat ngebehel gigi gue, tapi nanti kalau udah besar. Pas mau masuk smp mama gue udah niat banget buat ngebehel gigi gue, mama gue suka nyari informasi tentang behel. Sodara gue ada yang kuliah ngambil fakultas dokter gigi, saodara gue ngebehel sama dosennya sampai 10juta. Mama gue pikir-pikir lagi deh, terus di tunda dulu. Sebenernya waktu itu gue emang ga mau di behel soalnya gue pikir temen sekelas gue pada ngeledekin lagi.
Sekarang pas gue kelas 10 atau 1 SMK, gue udah ngebet banget minta dibehel sama mama gue. Ditambah jaman sekarang lagi trend banget sama behel, banyak orang yang make behel cuma buat gaya-gayaan doank. Tapi gue sama nyokap maunya yang emang buat ngerapihin.
Akhirnya gue sama mama coba cek and ricek kebeberapa tempat pemasangan behel dari tukang behel sampai ke dokter gigi spesialis. Pertama gue coba datengin tukang gigi/behel harganya 4juta atas bawah terus gigi gue mesti di kikir biar lebih rapi, wah wah udah menyimpang dari ajaran Islam, Allah ngelarang banget kita buat mengikir gigi, tempat yang ini gagal. Tapi dua sejoli anak dan ibu tidak akan menyerah sampai situ aja. Gue sama mama soul mate banget. Mama itu bagai sahabat yang ga ada duanya MY BEST FRIEND MY FIRST FRIEND MY LOVELY FRIEND .and many more. Temen kulaih kakak ada yang dibehel murah banget harganya cuma 1,1 katanya sih buat ngerapihin, gue belum sempet ke tempat prakteknya gue cuma sms sama orang itu aja. Awalnya sih gue yakin sama yang ini, tapi lama-lama gue pikir kok rada aneh ya masa gue disuruh mesen brecketnya terus uangnya di transfer, gue curiganya bukan karena dia bohong atau mau penipuan tapi anehnya diakan belum tau gigi gue kayak gimana, gue kan juga beluk konsultasi baiknya gimana. Mau masang behel kayak mau beli baju aja. Uhhh pikir-pikir dulu deh . . .


Nahh ini bagian yang paling seru yang bisa nambah wawasan kalian dengan dunia orthodontic, kali ini gue coba cek di dokter spesialisnya. Pertama gue dan nyokap dateng ke tempat praket dokter tersebut, mama langsung to do point mau ngebehel gigi gue ini, dokternya cowo. Dan sang dokter langsung menjelaskan

"disini harga pasang behel 4juta" (dokternya ngejelasin di atas secarik kertas)
"sebelum kita pasang behel ada persiapan mulut meliputi
1. Gigi tidak ada yang berlubang, jadi kita akan tutup lubangnya sampai 2-3 lubang bila lebih kena biaya tambahan
2. Gigi tidak boleh ada yang memiliki karang gigi, bila ada karang gigi harus dibersihkan
3. Gigi tidak boleh ada yang ompong, mungkin bisa di pasang gigi palsu untuk sementara.
4. Gigi dicabut bila ada yang tumpang tindih."

Seengganya ini perkataan dokter yang gue inget, 4 juta udah termasuk yang di atas tadi. Sama sikat gigi juga dikasih.
Terus dokter juga harus cetak gigi gue sebelum dan sesudah dibehel agar dilihat perbedaanyaan, gigi gue juga harus di rontgen. Matang banget persiapan ni dokter.
Cara ngomong dokter itu asik banget yaa rada gaul gitu, bahasanya juga tinggi tapi nyampe sih gue sama bahasa dia. Dari cara ngomongnya gue udah yakin sama ni dokter, tabah lagi dia pernah ke Korea "SARANGHAE" looh :O
Terus ga sampe situ aja, kalau gue udah pasang behel setiap bulan harus ganti brecket, harus dicek ini itunya. Nah kalau yang bener kayak gini, setiap perawatan dan pengecekan ngeluarin uang 150ribu
Duuh salut deh gue sama prosedur pemasangan orthodontic dari dokter ini, bener-bener ga sembarangan.

Terus dia juga bilang brecket itu ga sembarangan pake, harus cocok sama gigi kita harus pas, gigi setiap orang ada yang besar dan ada yang kecil. Bagaikan beli baju aja harus pas kalau kebesaran kan ga enak, begitu kata dokternya.
Pokoknya banyak banget deh penjelasan dari dokter itu, yang pasti buat gue lebih tau akan dunia othodontic. Dokternya juga baik dan asik
Setelah itu dokternya minta gue buat di priksa giginya. Dengan alat yang canggih (khusus kedokteran) tinggal pencet bangkunya ke bawah pencet lagi ahh pokonya udah canggih deh. (anak IT norak banget sih gue)
Menurut hasil pemeriksaan dokter
"de zihny, kamu bisa make behel yang atasnya aja. Karena tidak ada masalah buat gigi kamu yang bawah kalau pasang behelnya yang atas aja. Tapi agar sama lebih yakin sebaiknya di rontgen aja dulu ini surat pengantranya, dengan adanya surat pengantar ini kamu bisa cepet di rontgen agar tidak menunggu lama"
Wah lumayan kalau cuma atasnya aja jadi setengahnya tau 2juta aja.
"masih ada pertanyaan lagi?" kata dokternya.
"ohh, ga ada dok. Makasih dokter" kata gue, doktenya sempet ngasih kartu namanya.
Tapi nyokap gue bilang, kita belum pasti. Soalnya mau minta persetujuan dulu dari papa
Gue juga sempet ngisi kartu pasien gitu yang harus cantumin nomer handphone, ya itu sih biasa. Sekedar syarat pengisiam aja.


Dalam hati gue makasih banget ya dok, buat ilmunya saya jadi tau banyak tentang dunia orthodontic.
Tapi setelah papa pulang kerja gue ngasih tau papa tentang tadi, kata papa jangan sekarang de. Yah papa -_-, gue sih nurut aja apa kata papa. Kalau beli laptop atau kebutuhan sekolah semahal apapun sejauh apapun belinya pasti dibelain ^_^ orang tua selalu tau mana yang harus diutamakan. Tapi kalau dipikir-pikir gue ga tega aja sama tu dokter, mungkin dalam hatinya 99,99 % gue bakal ngebehel di tempatnya (ah sotoy banget gue), ga mungkin dia kan dokter. Semoga aja dengan gue rajin ngeblog, terus gue bisa dapet uang yang cukup buat gue ngebehel tapi behel apa i-pad Apple ya ?? (haha banyak maunya)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...